Tembung asri tegese?

Tembung asri tegese? Tembung cancut tegese?
Tembung wiyata tegese?
Tembung disangga tegese?

Mapel B. Daerah, Jenjang Sekolah Menengah Pertama

Asri nduweni tegese kahanan sing asrep ora sumuk. Cancut tegese ngerjakke prakarya utowo penggawean. Wiyata tegese piwulang utawa ajaran. Disangga kuwi tegese nggawa barang sing dideleh ning ndhuwur sirah utawa biasane diarani nyunggi.

Pembahasan:

Bahasa Jawa memiliki ciri khas logat yang berbeda dengan bahasa daerah lainnya. Bahasa ini termasuk ke dalam rumpun Austronesia yaitu subkelompok Melayu-Polinesia. Di mana Bahasa Jawa masih satu kerabat dengan bahasa Melayu, Sunda, Bali dan banyak bahasa lainnya di Indonesia. Asal muasal bahasa Jawa adalah dari bahasa Sansekerta yang mengalami akulturasi dengan masyarakat Jawa menjadi bahasa Kawi. Berbeda dengan bahasa Jawa, bahasa Kawi cenderung lebih sulit dengan banyakanya bahasa Krama Alus didalamnya. Namun, saat ini untuk keseharian masyarakat Jawa sering menggunakan basa Ngoko. Kecuali saat berbicara dengan orang yang lebih tua, orang yang disegani atau atasan dalam lingkup kerja, yang menggunakan basa Krama. Sehingga bahasa Jawa memiliki beberapa tingkatan bahasa, diantaranya adalah:

  • Basa Ngoko Lugu.
  • Basa Ngoko Alus (Inggil).
  • Basa Krama Lugu.
  • Basa Krama Alus (Inggil).
Baca Juga  tembung 1 asri 2 cancut 3 kerja bakti 4 wiyata 5 disangga 6 crah 7 bubrah 8 rukun 9 santosa 10 guyub opo tegese

Pelajari lebih lanjut

1. Materi tentang contoh percakapan menggunakan bahasa Krama

2. Materi tentang contoh cerita menggunakan bahasa Jawa

3. Materi tentang arti beberapa kata dalam bahasa Jawa

Detail jawaban

Kelas  : SMP

Mapel : Bahasa Jawa

Bab     :

Kode  :        

   

#TingkatkanPrestasimu #SPJ3

Pertanyaan Baru di B. Daerah


Tembung asri tegese? Tembung cancut tegese?
Tembung wiyata tegese?
Tembung disangga tegese?

B. Daerah, Sekolah Menengah Pertama

Asri nduweni tegese kahanan sing asrep ora sumuk. Cancut tegese ngerjakke prakarya utowo penggawean. Wiyata tegese piwulang utawa ajaran. Disangga kuwi tegese nggawa barang sing dideleh ning ndhuwur sirah utawa biasane diarani nyunggi.

Pembahasan:

Bahasa Jawa memiliki ciri khas logat yang berbeda dengan bahasa daerah lainnya. Bahasa ini termasuk ke dalam rumpun Austronesia yaitu subkelompok Melayu-Polinesia. Di mana Bahasa Jawa masih satu kerabat dengan bahasa Melayu, Sunda, Bali dan banyak bahasa lainnya di Indonesia. Asal muasal bahasa Jawa adalah dari bahasa Sansekerta yang mengalami akulturasi dengan masyarakat Jawa menjadi bahasa Kawi. Berbeda dengan bahasa Jawa, bahasa Kawi cenderung lebih sulit dengan banyakanya bahasa Krama Alus didalamnya. Namun, saat ini untuk keseharian masyarakat Jawa sering menggunakan basa Ngoko. Kecuali saat berbicara dengan orang yang lebih tua, orang yang disegani atau atasan dalam lingkup kerja, yang menggunakan basa Krama. Sehingga bahasa Jawa memiliki beberapa tingkatan bahasa, diantaranya adalah:

  • Basa Ngoko Lugu.
  • Basa Ngoko Alus (Inggil).
  • Basa Krama Lugu.
  • Basa Krama Alus (Inggil).

Pelajari lebih lanjut

1. Materi tentang contoh percakapan menggunakan bahasa Krama

2. Materi tentang contoh cerita menggunakan bahasa Jawa

Baca Juga  Tolong artiin ya thanks

3. Materi tentang arti beberapa kata dalam bahasa Jawa

Detail jawaban

Kelas  : SMP

Mapel : Bahasa Jawa

Bab     :

Kode  :        

   

#TingkatkanPrestasimu #SPJ3


Adam dan hawa mendidik anak-anaknya berbakti kepada Tuhan dengan cara… a. menghormati orang tua
b. suka menolong orang lain
c. beribadah di Bait Allah
d. mempersembahkan korban

(Agama Kristen) tolong dijawab​

B. Daerah, Sekolah Menengah Pertama

Jawaban:

c beribadah di bait alah di bait alah karena kain dan Habel selalu didik untuk untuk menghormati penciptanya dan selalu memberikan persembahan dan mendengarkan firman-nya.


Buatlah 2 geguritan jawa tema bebas​

B. Daerah, Sekolah Menengah Pertama

Jawaban:

Guruku Oborku

Kadya ron garing

Kumleyang kabur kanginan

Ing jagat peteng lelimengan.

Krasa luwih abot

Anggonku ngadhepi dina-dina ing ngarep

Mlakuku ora mantep.

Kagubet ribet lan ruwet

Adoh saka cahyamu

Pedhut ing sakindering pandulu

Panjenengan.

Guruku, sihku, oborku

Kancanana sukmaku sinau bab katresnan sajroning ati.

__________________________

Sekolahanku

Sekolahanku…

Panggonan anggonku golek ilmu

Sekolahanku…

Diwulang dening Bapak-ibu Guru

Sekolahanku…

Sinau, maca buku

Ing Panggonan iki

Aku diajari supaya karo wong tuwaku kudu bekti

Ing panggonan iki

Aku diajari marang kanca aja srei

Diparingi PR kanggo gladhen

Kanggo sangu urip ing tengahing bebrayan

Aku percaya…

Sanajan abot kudu dilakoni

Kabeh mau kanggo kepentingan pribadhi

kareben ngesuk dadi wong kang aji

miguna tumprap bangsa lan nagari

Sekolahku

Wiwit esuk tekan awan

Ngangsu Kawruh golek ilmu

Para Guru nggulawentah, kanthi sabar

Penjelasan:

Geguritan berkembang dari tembang, sehingga dikenal beberapa bentuk geguritan yang berbeda. Dalam bentuk yang awal, geguritan berwujud nyanyian yang memiliki sajak tertentu. Di Bali berkembang bentuk geguritan semacam ini.

Melansir dari buku Geguritan Tradisional dalam Sastra Jawa, 2002, pengertian geguritan di Jawa telah berkembang menjadi sinonim dengan puisi bebas, yaitu puisi yang tidak mengikatkan diri pada aturan metrum, sajak, serta lagu.